Resensi Buku Wirda Mansur, Remember Me and I Will Remember You

Resensi Buku Wirda Mansur, Remember Me and I Will Remember You

Biodata buku

Judul : Remember Me and I Will Remember You. Karena Allah bersama kita

Penulis : Wirda Mansur

Penerbit : Katadepan

Tahun terbit : Cetakan ketiga, April 2019

Tebal halaman : 285 halaman

Sekilas isi buku

Buku keempat Wirda Mansur berisi motivasi-motivasi yang ingin dibagikan oleh Wirda sendiri. Banyak hal positif yang Wirda bagikan pada buku keempatnya kali ini. Salah satunya adalah semangat untuk menghafalkan Al Quran. Al Quran dapat diraih bagi siapapun yang mau untuk menghafalkan.

Selain itu, dalam bukunya, Wirda memasukkan beberapa pertanyaan umum yang biasa digalaukan oleh kawula muda. Kemungkinan besar, pertanyaan-pertanyaan tersebut didapatkan Wirda dari beberapa sosial media miliknya seperti Instagram, email, dan lain-lain. Salah satu contoh pertanyaannya adalah tentang cita-cita yang diinginkan tapi terhalau oleh berbagai macam alasan sehingga lebih seringnya muncul kata “tapi” di setiap cita-cita. Wirda menjelaskan bahwa semua yang ada di dunia ini milik Allah. Kalau Allah sudah berkehendak, segala sesuatu pasti bisa terjadi. Wirda menularkan energi optimisme kepada pembacanya bahwa kita harus berani membesarkan impian. Jika bercita-cita ingin berkunjung ke luar negeri, minta ke Allah. Bumi ini milik siapa lagi kalau bukan Allah? Jika bercita-cita ingin kuliah di universitas ternama di dunia sekelas Oxford University, minta aja ke Allah. Oxford University adalah milik Allah. Kita harus yakin dengan Allah karena Allah sesuai dengan prasangka hambaNya. Jadi kita harus yakin bahwa cita-cita pasti akan tercapai atas izin Allah. Intinya, Wirda mengajak kita agar tidak takut untuk bermimpi.

Pandangan pribadi

Menurut saya, buku ini sangat menarik untuk dibaca karena isinya yang menebarkan aura positif bagi pembacanya. Selain itu, desain tampilan tiap halaman yang berbeda membuat kita tidak bosan untuk membacanya. Saya pribadi ketika membaca buku ini hampir tidak bisa berhenti membalik halaman selanjutkan karena penasaran dengan desain tampilan pada halaman selanjutnya. Karena tampilan setiap halaman yang menarik, tak heran jika buku ini saya juluki story-able. Setiap quotes pada halaman bisa di foto dan diunggah ke sosial media sebagai story. Hehe.

Buku yang story-able
Iklan

Semangat Cinta

H+4 lebaran. Mudik sejenak di kampung orang tua Ibuk yang hanya beda kabupaten. Sekembali dari mudik, cucian menumpuk pesat. Maklum, ketika lebaran aku terlalu asyik bercengkerama dengan keluarga besar yang maksimal hanya mampu bersua sekali dalam setahun. Mungkin saking asyiknya hingga membuatku lupa untuk melakukan kewajiban-kewajiban sebagaimana mestinya.

Mobil BMW putih kami melaju pelan melintasi kemacetan jalan. Aku sedikit lesu mendapati tumpukan baju kotor di bagasi Lanjutkan membaca “Semangat Cinta”

Jangan Remehkan Sejarah

Beberapa hari yang lalu saya sempat membaca sejarah kemerdekaan Indonesia. Dimulai dari kekalahan Jepang di perang dunia kedua karena serangan pihak Sekutu yang menjadi-jadi. Terutama ketika tanggal 6 dan 9 Agustus 1945 adalah pengeboman Hiroshima dan Nagasaki oleh Amerika Serikat.

Mendengar berita kekalahan Jepang di radio, golongan muda langsung mengambil tindakan. Kemerdekaan Indonesia yang awalnya dilaksanakan pada tanggal 24 Agustus 1945 atas pemberian Jepang akan dipercepat. Ketika itulah peristiwa Rengasdengklok terjadi. Tujuannya adalah untuk mengasingkan golongan tua supaya bebas dari pengaruh Jepang. Dan taraaaaa! Akhirnya kita sebagai generasi baru bisa menghirup udara kebebasan dari penjajah seperti sekarang.

Lanjutkan membaca “Jangan Remehkan Sejarah”