Rasa Kantuk ketika Beribadah

Aku bangun sekitar jam 3 dini hari. Sekalinya bangun, aku langsung menguatkan raga menuju kamar mandi. Mandi adalah hal pertama yang wajib dilakukan bagiku sebelum solat malam. Setelah bertarung dengan dinginnya air, aku melaksanakan sunah-sunah yang aku ketahui untuk mengisi sepertiga malam terakhir. Dilanjutkan dengan nderes tipis-tipis. Tak jarang dalam melaksanakan ibadah-ibadah sunah, rasa kantuk berdatangan. Ia menggoda siapa pun yang menggigit sunah dengan gigi gerahamnya untuk kembali membuai mimpi di atas pembaringan. Diri ini harus memutar otak melawan hawa nafsu mengantuk dengan berbagai cara salah satunya adalah nderes sambil berdiri dan jalan-jalan. Bisa juga dengan pindah-pindah tempat atau bercermin. Bisa juga nderes sambil ngemil. Intinya, aku berusaha sebisa mungkin agar meminimalisir rasa kantuk sebisa mungkin.  Continue reading “Rasa Kantuk ketika Beribadah”

Iklan

Kebenaran dari Aku

wp-1495596542373.
From Xiaomi Wallpaper

Berbagi opini mengenai kehidupan setelah di pondok pesantren.

Pulang!

Siapa yang tidak menginginkan pulang setelah hidup sekian lama jauhnya dari kampung halaman. Entah mengapa, seminggu sebelum Ramadhan, aku ditakdirkan pulang karena suatu urusan.

Hari pertama setelah pulang, aku tidak bisa bangun tahajud. Alarm hp yang selama ini mampu membangunkanku pagi buta ketika di pondok, justru tidak mempan membangunkanku ketika di rumah. Aku memang terbangun. Mataku terbuka walau tidak seutuhnya. Namun, bangunku dari kesadaran hanya untuk mematikan alarm, lalu tidur lagi.

Hari kedua, aku kembali kehi;angan tahajudku. Aku memang terbangun dengan alarm hp. Namun, aku terbangun sejenak untuk mematikan alarm, lalu tidur lagi. Hari ketiga dan keempat juga bernasib sama. Aku benar-benar kehilangan tahajud, senjata terkuatku untuk mengarungi dunia, ketika aku berada di rumah. Continue reading “Kebenaran dari Aku”

Belajar Memperbaiki Ibadah

Kita harus tetap beribadah. Kita harus tetap Istiqomah.

Solatlah walaupun masih belum bisa khusyuk.

Bersholawatlah meskipun yang kau pikirkan bukan Nabi Muhammad.

Terus berdzikirlah meskipun yg ada di benakmu bukan Allah SWT.

Bersedekahlah walau terkadang rasanya masih belum ikhlas di awal.
Mulailah beribadah walaupun hati berucap bahwa takut akan riya’. Karena sesungguhnya kita bukan manusia yg sempurna segala sesuatunya melainkan kita harus belajar dan terus belajar. Apalagi belajar untuk terus memperbaiki ibadah supaya semakin dekat dengan Allah.

Yang salah itu bukan hamba yang sudah taat tapi beribadah dengan niat yg salah melainkan mereka yang tidak mau beribadah.