Serangkai Kisah di Pondok Quran #4 – Kepulangan Kali Pertama

Mondok adalah pengalaman yang luar biasa baru bagiku. Pertama kalinya jauh dari orang tua. Lalu aku mulai mengenal teman-teman baru dari berbagai daerah di Indonesia. Mulai dari Malang, Pasuruan, Lampung, Palembang, hingga NTT. Jujur saja, aku dahulu kala hampir tidak memiliki teman. Teman-temanku dulu hanya sebatas teman sekolah. Aku memang anak rumahan yang tidak tahu keasyikan dunia luar.

Aku merasakan malam pertama tidur di pondok hingga tak terasa satu bulan berlalu. Rumor-rumor perizinan pulang mulai berseliweran. Maklum saja dikarenakan kalender sudah menghabiskan usia November dan akan melahirkan Desember sekaligus pertanda akhir tahun menjelang. Musim libur semester yang sering dinantikan mbak-mbak mahasiswi pun akan segera dimulai. Mereka nampak bersorak kegirangan demi menyambut liburan. Tinggal menunggu pengumuman Abah Yai perihal kapan diperbolehkan pulang. Continue reading “Serangkai Kisah di Pondok Quran #4 – Kepulangan Kali Pertama”

Iklan

Serangkai Kisah di Pondok Quran #2 – Kesan Pertama tentang Malang

Hari kedua di pondok. Hari ini adalah hari minggu.

Aku tersentak kaget. Abah Yai menghardik salah satu santri yang sedang setoran karena bacaannya salah. Subuh nan dingin di kota Malang ternyata tak seramah Abah Yai yang kulihat sekarang. Mendadak aku yang kala itu masih mengantre di barisan belakang langsung mundur ke belakang satir. Aku takut. Akhirnya setelah lama berpikir, aku mencoba maju dan mengantre di barisan lain.

Mekanisme setoran dibagi menjadi dua kelompok. Kelompok sebelah kiri aula disimak oleh Abah Yai sedang kelompok sebelah kanan disimak oleh putra-putra beliau. Hal ini hanya terjadi setiap jadwal setoran pagi dan malam. Khusus sore, hanya Abah Yai yang akan menyimak setoran. Terserah bagi santri untuk memilih setoran kepada siapa.

Continue reading “Serangkai Kisah di Pondok Quran #2 – Kesan Pertama tentang Malang”

Serangkai Kisah di Pondok Quran #1 – Prolog Ringan

“Mbak Hik, ojo boyong.”, ucap Halimah sehabis berdoa setelah solat. Ia langsung menjabat tanganku erat-erat Matanya berkaca-kaca. Beberapa detik kemudian ia membenamkan wajahnya di punggung tanganku seraya menangis tanpa suara.

***

23 Oktober 2016 adalah salah satu hari bersejarah dalam hidupku. Setelah sekitar lima bulan menanti tanpa daya dan guna di rumah, akhirnya Abah menemukan pondok yang cocok untukku. Namanya PPTQ Nurul Furqon Putri Malang. Lokasinya strategis karena di tengah kota, juga di sekitar pasar. Jadi, untuk mencari kebutuhan hidup sudah gampang sekali. Abah, Ibuk dan kedua adikku mengantarkanku bersama menggunakan mobil. Begitu sampai di lokasi, langsung terasa hiruk pikuk pasar besar kota malang yang super. Banyak sekali orang dengan kesibukan masing-masing. Tak jarang terjadi kemacetan di sekitar pasar. Utamanya ketika ada mobil yang ingin memarkirkan diri di sana. Salah satunya adalah mobil keluargaku.

Continue reading “Serangkai Kisah di Pondok Quran #1 – Prolog Ringan”